19 Mei 2024

Jon Rahm Dorong LIV Golf Beralih ke Format 72 Lubang, Alasannya Masuk Akal

2 min read

Jon Rahm telah menegaskan bahwa ia tidak hanya akan duduk diam dan menyaksikan saldo rekening banknya bertambah sebagai anggota LIV Golf. Meski baru menjalani setengah musim perdananya di sirkuit yang didukung oleh Saudi ini, Rahm telah muncul sebagai juru bicara yang logis untuk LIV, seperti yang banyak diharapkan.

Menjelang turnamen Masters awal bulan ini, Rahm menyarankan agar LIV Golf mengubah format turnamennya dari 54 lubang menjadi format yang lebih tradisional, yaitu 72 lubang. Ini adalah poin menarik mengingat bermain hanya 54 lubang adalah ciri yang membedakan sirkuit LIV dari PGA Tour, namun di sisi lain, format 54 lubang tersebut merupakan salah satu keluhan yang paling sering diungkapkan kritikus terhadap LIV Golf.

Bagi Rahm, alasan perubahan ini cukup sederhana: membuat turnamen menjadi 72 lubang akan membawa aspek unifikasi dan menghilangkan kemampuan para penggemar golf dan anggota media untuk menggunakan poin tersebut sebagai bahan kritik terhadap LIV Golf.

“Saya merasa lebih nyaman ketika mengatakan itu karena ini sedikit lebih mirip dengan apa yang biasa kita lihat dalam golf,” kata Rahm kepada media sebelum acara LIV pekan ini di Australia. “Saya sampai pada pemahaman ini, dan saya pikir itu bisa membantu banyak penggemar untuk lebih percaya pada LIV karena itu adalah banyak keluhan yang saya lihat dari banyak orang, tetapi saya membuat analogi sedikit waktu lalu tentang mengapa saya pikir kita bisa menghasilkan produk yang hebat.

“Satu hal yang saya sadari adalah mereka semua bermain di bawah satu set peraturan yang sama,” jelas Rahm setelah menyebutkan format liga sepak bola Eropa. “Sementara kita bermain di bawah sebagian besar peraturan yang sama, satu perbedaan kunci adalah 72 lubang.”

Satu-satunya olahraga yang saya lihat melakukan sedikit berbeda di mana mereka bermain hampir sama dan kemudian Grand Slam-nya berbeda adalah tenis. Bahkan di dalamnya, setiap turnamen atau setiap kejuaraan memiliki satu set peraturan yang sama. Itu adalah salah satu alasan utama mengapa saya percaya ini bisa membantu kami.”

Jon Rahm adalah Suara Akal Sehat
Setiap poin yang dibuat oleh Rahm sangat masuk akal, namun kita mungkin sudah melewati titik tanpa kembali.

LIV menjual dirinya kepada dunia, dan kepada para pemainnya, bahwa mereka akan bermain dalam event 54 lubang tanpa pemotongan. Banyak pemain LIV mengakui bahwa mereka tidak hanya melakukan lompatan ke sirkuit pemisah ini untuk uang, tetapi untuk bermain golf lebih sedikit.