25 Juli 2024

Wanita-wanita Ini Akan Bermain di Glastonbury. Tidak Mengejutkan Mengingat Negara Mereka Gila Metal

3 min read

Trio thrash metal Voice of Baceprot telah menempuh perjalanan jauh sejak masa remaja mereka bersekolah di sekolah Islam di Indonesia, di mana mereka pertama kali menemukan System of a Down di komputer guru dan jatuh cinta dengan musik heavy metal.

Awal pekan ini, band tersebut mendarat di Inggris menjelang penampilan terbesar mereka hingga saat ini, bergabung dengan artis seperti Dua Lipa, Coldplay, dan Sza untuk bermain di festival Glastonbury 2024. Mereka akan menjadi band Indonesia pertama yang pernah tampil di acara ikonik tersebut.

Gitaris dan vokalis Firda “Marsya” Kurnia mengatakan band tersebut “sangat gugup dan bersemangat” untuk membawa musik metal Sunda mereka ke panggung global pada hari Jumat dan mengatakan kepada CNN bahwa mereka juga berencana untuk berkemah untuk merasakan semangat acara yang terkenal di dunia tersebut.

“Kami di sini dan siap mengguncang Glastonbury,” katanya. “Penampilan kami akan menjadi sesuatu yang berbeda dan menunjukkan (kepada dunia) Indonesia dan budaya Indonesia.”

Dengan mengenakan skinny jeans dan jilbab, Marsya dan rekan-rekan bandnya, drummer Euis Siti Aisyah dan bassist Widi Rahmawati, sangat berbeda dari band heavy metal pada umumnya.

Namun, dalam banyak hal, adopsi mereka terhadap thrash metal – Baceprot berarti “keras” dalam bahasa Sunda – tidak mengherankan. Di Indonesia, negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia, metal telah lama sangat populer.

“Heavy metal adalah cara hidup di Indonesia dan Voice of Baceprot (VOB) telah membuktikan bahwa wanita juga bisa bermain dan mengguncang dengan keras,” kata Pri Ario Damar, dekan fakultas seni pertunjukan di Institut Kesenian Jakarta – dan seorang pecinta metal – kepada CNN.

“Mereka muda, menarik, dan mewakili merek baru dari metal Indonesia.”

Sementara semua band yang diisi oleh wanita jarang ditemukan bahkan di dunia metal dan hardcore yang didominasi oleh pria, di Indonesia, lebih jarang lagi melihat wanita yang taat beragama dalam hijab yang bergoyang keras.

Namun VOB melakukan hal itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, band ini telah berkembang dari sesuatu yang dianggap aneh di YouTube menjadi band yang sah, memenangkan penggemar seperti mantan gitaris Rage Against the Machine, Tom Morello – yang mengingat menonton klip mereka “sepuluh kali berturut-turut” saat pertama kali melihat mereka online.

Pemenang Hadiah Nobel Malala Yousafzai juga memuji keberanian mereka untuk bertahan dari ancaman kematian dan serangan oleh kaum konservatif religius.

“Anggota VOB percaya bahwa musik adalah cara terbaik untuk mengatasi masalah yang mereka saksikan di negara mereka dan di seluruh dunia,” tulis organisasi non-profit milik Malala, Malala Fund. “Kami tidak ingin generasi setelah kami tetap berada dalam sistem atau cara berpikir yang salah.”

Mungkin terdengar tidak masuk akal bahwa jenis musik yang pernah dicap oleh kaum konservatif Kristen pinggiran sebagai “Setan” mungkin populer di negara mayoritas Muslim besar. Tetapi dalam banyak hal, metal telah terjalin ke dalam kain budaya – dan politik – Indonesia modern.

“Kami adalah negara Muslim moderat dan terbuka terhadap (seni dan budaya baru),” kata Pri. “Orang Indonesia menyukai musik – segala jenis genre dan subgenre.”

Musik heavy metal khususnya, tambahnya, selalu populer, bahkan di kalangan “generasi baru Indonesia hari ini.”

Pri mengingat kebangkitan thrash metal saat tumbuh di Jakarta pada tahun 1980-an.

“Itu semua tentang ‘Empat Besar’,” kata Pri, merujuk pada band legendaris Metallica, Megadeth, Slayer dan Anthrax, yang juga ia beri kredit dengan “mengubah scene musik lokal kota.”

“Jakarta memiliki scene underground metal dan punk yang berkembang. Dulu, Anda akan pergi ke pub dan tempat kecil di sekitar kota pada Sabtu malam dan mendengar band bermain lagu-lagu Metallica,” kenangnya. “Anda bisa menemukan CD bajakan dan kaset yang dijual di jalanan dan stasiun radio akan memainkan musik heavy metal sepanjang waktu.”