21 April 2024

Indonesia Keluarkan Pernyataan Besar Saat Kontra Asia Tenggara Lainnya Terhambat di Kualifikasi Piala Dunia

2 min read

Saat sebagian besar wakil Asia Tenggara di putaran kedua kualifikasi Asia untuk Piala Dunia FIFA 2026 merasakan kekalahan pada hari Selasa, satu tim tidak hanya berhasil meraih kemenangan penting — tetapi juga mengeluarkan pernyataan niat dalam melakukannya.

Indonesia, yang hanya pada edisi sebelumnya finis di dasar grup mereka dengan satu poin dari delapan pertandingan, kini dengan tegas dalam persaingan untuk melaju ke tahap selanjutnya setelah menyelesaikan dua kali kemenangan atas rival regional, Vietnam, dalam rentang enam hari.

Perlu dicatat bahwa, sementara kemenangan 1-0 mereka sebelumnya pada hari Kamis terjadi di tanah air, kemenangan terbaru ini terjadi di setting yang tidak ramah di Stadion Nasional My Dinh Hanoi — dan itu adalah pertunjukan yang lebih tegas lagi saat orang Indonesia menang 3-0, hasil yang juga menyebabkan Vietnam segera memecat pelatih Philippe Troussier.

Merah Putih dibawa pada jalur kemenangan melalui gol di babak pertama oleh Jay Idzes dan Ragnar Oratmangoen — keduanya lahir di Belanda tetapi berdarah Indonesia yang baru membuat debut internasional mereka jendela ini — sebelum gol terlambat dari bintang muda Ramadhan Sananta mengunci kemenangan komprehensif.

Hasil ini berarti Indonesia kini duduk nyaman di posisi kedua Grup F, lima poin di belakang pemimpin grup, Irak, tetapi dengan jarak empat poin antara mereka dengan Vietnam.

Bahkan jika Indonesia kalah di pertandingan berikutnya melawan Irak pada 6 Juni, nasib mereka tetap di tangan mereka sendiri dan kemenangan atas Filipina yang berada di posisi bawah di akhir kampanye mereka akan cukup untuk memastikan kemajuan ke tahap selanjutnya dari kualifikasi untuk Piala Dunia, serta tempat otomatis di Piala Asia AFC 2027.

Dua kemenangan terakhir ini hanya semakin menggambarkan peningkatan stabil yang mereka buat di bawah pelatih asal Korea Selatan, Shin Tae-Yong, yang — ketika dia ditunjuk di awal tahun 2020 — secara luas dilihat sebagai mengambil alih sebuah negara yang penuh dengan potensi tetapi dengan kebiasaan aneh dalam berkinerja di bawah standar saat itu paling penting.

Sebelum awal tahun ini, Indonesia telah bermain enam pertandingan tanpa kemenangan melawan Vietnam sejak 2016 tetapi kini telah mengklaim tiga kemenangan berturut-turut atas rekan ASEAN mereka.

Salah satu dari kemenangan tersebut pada Januari adalah hasil penting yang membuat mereka mencapai babak gugur Piala Asia untuk pertama kalinya.

Selain pencapaian itu, Indonesia juga telah mencapai empat besar Kejuaraan AFF dua kali, memenangkan medali emas SEA Games pertama sejak kompetisi sepak bola pria menjadi turnamen kelompok umur, dan membuat 16 besar di Asian Games.

Indonesia masih memiliki lebih banyak yang harus dilakukan sebelum mereka dapat mengklaim sebagai anjing teratas di wilayah tersebut, tetapi mereka tentu saja tampak memiliki kesempatan terbaik untuk mencapai tahap selanjutnya dari kualifikasi Asia — terutama setelah malam yang secara keseluruhan mengecewakan bagi sepak bola Asia Tenggara pada hari Selasa.

Thailand, yang telah secara luas dianggap sebagai tim ASEAN terbaik bersama Vietnam belakangan ini, jatuh 3-0 di rumah sendiri ke Korea Selatan, sementara Singapura tidak dapat membangun pada hasil imbang mengesankan 2-2 dengan China minggu lalu saat mereka kalah dari oposisi yang sama 4-1 — meskipun mereka memproduksi pertunjukan yang lagi-lagi menggembirakan di bawah pelatih baru Tsutomu Ogura.