19 Mei 2024

Paul Mengalahkan Hurkacz dalam Pertarungan Naik Turun di Perempat Final Roma

2 min read

Tommy Paul mengamankan tempat di semifinal Internazionali BNL d’Italia pada hari Kamis setelah berhasil melalui pertandingan yang naik turun melawan Hubert Hurkacz di Roma.

Paul, unggulan ke-14, mengalahkan Hurkacz dengan skor 7-5, 3-6, 6-3 di ibu kota Italia dalam pertandingan yang menampilkan 13 break servis. Petenis Amerika ini, yang pada set kedua memegang break point untuk mengamankan set dan double-break, tetap tenang dalam penentuan yang menegangkan untuk meraih kemenangan selama dua jam 43 menit.

“Saya memulai dengan cukup baik, tetapi keadaan benar-benar berubah pada set kedua dan awal set ketiga,” kata Paul. “Saya hanya harus tetap bertahan, berpura-pura memiliki sedikit energi untuk memacu diri saya di set ketiga. Saya mulai mencari forehand saya lebih banyak, memukulnya lebih kuat, dan bermain dengan intensitas yang lebih tinggi. Itu mungkin kunci bagi saya pada akhirnya.”

Setelah mengalahkan juara Roma 2023 Daniil Medvedev di babak keempat, kemenangan pada hari Kamis menandai pertama kalinya dalam kariernya bahwa Paul memenangkan dua pertandingan berturut-turut melawan lawan Top 10 di Peringkat ATP PIF. Dia akan menghadapi unggulan keenam Stefanos Tsitsipas atau unggulan ke-21 Nicolas Jarry pada hari Jumat, di mana dia berusaha menjadi finalis Amerika pertama di Roma sejak Andre Agassi pada tahun 2002.

Paul tertinggal 0-2 di awal set ketiga melawan Hurkacz tetapi akhirnya menutup kemenangan tur ke-150-nya dengan mengamankan permainan servis yang dramatis. Petenis Amerika ini menangkis enam break point sebelum melepaskan tiga match point miliknya sendiri. Pada match point keempat, Hurkacz memukul forehand panjang dan Paul akhirnya bisa merayakan pencapaian semifinal ATP Masters 1000 ketiganya, dan yang pertama di lapangan tanah liat.

Paul mengonversi tujuh dari 13 break point dalam pertandingan, menurut Infosys ATP Stats, sementara Hurkacz mengonversi enam dari 18 dalam kategori yang sama. Petenis Amerika ini senang dengan cara dia mengatasi servis Hurkacz, yang dikenal sebagai salah satu senjata terbesar di Tur, untuk mengamankan keunggulan 2-1 dalam seri Lexus ATP Head2Head mereka.

“Rencana permainan saya adalah, ‘Saya harus masuk ke sebanyak mungkin permainan servisnya’, untuk mencoba mendapatkan beberapa break,” kata Paul. “Dari aspek itu saya melakukannya dengan sangat baik hari ini, tetapi dalam pertandingan berikutnya saya mungkin akan lebih fokus pada mempertahankan servis!”

Baik pelatih Paul, Brad Stine, dan pelatih Hurkacz, Craig Boynton, bersuara dari tribun saat mereka mencoba membantu masing-masing pemain mereka meraih kemenangan di Foro Italico. Paul bersyukur kepada Stine karena membantunya cepat menyadari bahwa bermain melawan Hurkacz membutuhkan pendekatan yang berbeda dari yang dia terapkan melawan Medvedev.

“Posisi di lapangan adalah hal yang besar,” kata Paul. “Saya bisa bermain agresif dari belakang lapangan. Saya pikir itulah yang diinginkan [Stine] dari saya. Kadang-kadang ketika saya ingin bermain agresif, saya terburu-buru dan terlalu dekat dengan baseline.

“Pertandingan terakhir yang saya mainkan, saya banyak menyerang, jadi saya pikir saya akan keluar dengan pemikiran itu. Jelas dengan Hubi, dia bisa menghancurkan bola, jadi saya harus sedikit mengalah di akhir pertandingan.”